IP Address

Komentar  


Pj Bupati Purwakarta Minta Perusahaan untuk Daftarkan Warga menjadi Peserta BPJS Kesehatan

2018-05-14 07:14:25

Penjabat Bupati Purwakarta, M. Taufiq Budi Santoso meminta perusahaan yang ada di kabupaten purwakarta membantu warga purwakarta untuk didaftarkan menjadi peserta BPJS Kesehatan melalui program Donasi Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS).

Selain mendaftarkan, perusahaan ataupun badan usaha lainnya yang ada di purwakarta, bisa menanggung pembayaran iuran BPJS warga purwakarta itu, setiap bulannya melalui program CSR yang ada di perusahaan tersebut.

“Jadi prinsipnya adalah gotong royong ya, warga disekitar perusahaan yang belum tercover di BPJS karena kesulitan ekonomi maka perusahaan melalui CSR nya agar bisa membantu. Karena ini wujud kepedulian kita terhadap mereka (warga) di purwakarta.”, pinta Taufiq di hadapan perwakilan badan usaha di purwakarta saat digelar Forum sosialisasi program CSR bersama BPJS Kesehatan di bale nagri pemkab Purwakarta, senin pagi (14 mei 2018).

Untuk mensukseskan program Donasi JKN-KIS ini, Taufiq menargetkan pada akhir tahun 2018, perusahaan telah menyerahkan daftar keluarga warga purwakarta yang didaftarkan dan ditanggung program CSR ke dalam kepesertaan BPJS Kesehatan.

Tentunya menurut taufiq, dukungan dari instansi terkait seperti dinas ketenagakerjaan dan BPJS Kesehatan bisa maksimal dalam mensosialisasikan program ini kepada perusahaan yang ada di purwakarta.

“Pemda akan melihat kontribusi ini dari perusahaan, sejauhmana kepeduliannya kepada warga purwakarta terutama yang kesulitan ekonomi dan berada di lingkungan perusahaan. Jadi, akhir tahun targetnya berapa yang bisa dicover ikut bpjs kesehatan oleh perusahaan.”, tutup Taufiq.

Di purwakarta sendiri, perusahaan yang beroperasi aktif tercatat ada sekitar 740 perusahaan. Sementara warga purwakarta yang belum terdaftar menjadi peserta BPJS kesehatan tercatat sebanyak 231.906 jiwa dari total penduduk 905.585 jiwa.

Henny Nursanty, kepala kantor cabang BPJS Purwakarta menyebut, dari 231.906 jiwa yang belum terdaftar BPJS kesehatan itu, 132.445 jiwa diantaranya tergolong warga kurang mampu. Untuk itu, sasaran dari program Donasi JKN-KIS di purwakarta adalah menyasar warga kurang mampu tersebut.

“Tapi dari jumlah 132.445 jiwa ini sudah terdaftar 63.766 jiwa, itu dari warga kurang mampu sesuai data yang kami dapatkan dari dinas terkait di purwakarta, termasuk penerima rastra. Tapi kan tadi dari total penduduk purwakarta masih ada 231.906 jiwa. Ini yang terus kita sasar. Target kita akhir tahun ini minimal 223 ribu jiwa ya yang bisa diselesaikan.”, jelas Henny kepada awak media.

Sementara itu, Perwakilan perusahaan dari Nippon Paint, Asep mengapresiasi BPJS Kesehatan yang memiliki program Donasi JKN-KIS ini. Pasalnya, manfaat yang dirasakan warga peserta BPJS tentu akan membantu meringankan biaya dan memudahkan mendapatkan fasilitas kesehatan ketika peserta BPJS tersebut mengalami sakit atau kecelakaan.

Namun, Asep meminta BPJS Kesehatan untuk meningkatkan pelayanan baik pelayanan kepesertaan maupun pelayanan saat peserta BPJS berada di rumahsakit. Menurutnya, tak sedikit kasus yang terjadi peserta BPJS tidak mendapatkan pelayanan yang baik di rumahsakit.

“Tak sedikit karyawan kita yang mengeluh juga pelayanan saat di rumah sakit, ada ruang perawatan penuh, ada yang dirawat tidak sesuai kelas kepesertaan. Ini harus bisa diantisipasi, termasuk BPJS menyiapkan petugasnya baik di rumahsakit maupun saat libur panjang. Ini penting untuk saling melayani, karena kami pun perusahaan telah membayarkan iuran BPJS karyawan.”, ungkap Asep.

Di purwakarta terdapat 11 rumahsakit, 3 diantaranya tipe B, yaitu RSUD Bayu Asih, RS Thamrin dan RS Siloam, sisanya tipe C. Seluruh rumah sakit ini telah bekerjasama dengan BPJS Kesehatan untuk melayani peserta BPJS. Namun, nampaknya 11 rumahsakit ini belum bisa melayani maksimal terutama untuk kebutuhan rawat inap dari pasien peserta BPJS Kesehatan purwakarta yang mencapai lebih dari enam ratus ribu jiwa.

“Jadi memang tentu masalah ya, ketersediaan ruang perawatan di rumahsakit. Apalagi, di Siloam itu hampir 30persen pasien dari BPJS nya berasal dari luar purwakarta, ada dari subang dan karawang.”, tutup Henny. (*)

Berita

Solusi Bupati Purwakarta untuk Tenaga Honorer yang Sulit Menjadi ASN

  ...

Hari Pertama di Bale Nageri, Bupati Anne Ratna Mustika Terima Curhatan Warga

...

Dilantik Dalam Keadaan Berbadan Dua, Anne Ratna Mustika : Dede Bayinya Baik

Bupati Purwakarta ...

Kuota CPNS Purwakarta 350 orang, Ini Formasinya

Teka-teki berapa j...

Pojok Purwakarta

Profil Industri Purwakarta

Pada aspek letak, Kabupaten Purwakarta berada p...

Perekonomian Purwakarta

Purwakarta, sebuah kabupaten yang masyarakatnya...

Sejarah Purwakarta

Tempat yang mulai ramai, begitu arti nama Purwa...

Sosial Budaya

Seperti pada umumnya masyarakat yang berdomisil...